" F l o w e r "

NRLAQH STORY

Hai Welcome Here


SPM 2017 | Takkan pernah lari dari melakukan kesilapan | Emeil : nurulafiqah1708@gmail.com





Hidup Mati Kerana Allah
Thursday, August 13, 2015 | 6:43 PM | 0Comment

SESEORANG itu biasa dinilai hebat pada keduniaan yang dimilikinya. Puluhan syarikat yang dimiliki, atau sejumlah bintang dan pingat terpampang di dada, atau rupa diri yang cantik,segak,ayu dan tampan.atau memiliki segudang jawatan dan pangkat, dan semua kebangaan duniawi yang ada,tidak menjadi perhitungan utama disisi Allah . 

Semua itu fana dan musnah serta ditinggalkan. Walaupun perkara itu ada kebaikannya dan sebenarnya boleh dimanfaatkan untuk menggapai kemuliaan sebagai warga yang bertakwa. Manusia di akhirat dinilai pada takwa mereka. Ketika manusia dipanggil kembali ke hadrat Tuhannya, tidak ada kebanggaan dan kemegahan yang dibawa.

Anak yang pernah ditatang dan keluarga yang dikasihi, masing-masing melupakan siapa jua yang pernah berjasa pada mereka . Masing-masing mereka sibuk mengurus hal ehwal diri masing-masing pada hari itu . Darjat takwa itulah satu-satunya bekalan yang akan dibawa menghadap Allah kelak .

Hanya ukuran takwalah yang meninggikan tingkatan seseorang hamba disisi Allah . " Dan siapkanlah bekal kamu.Maka sesungguhnya sebaik-baik bekal ialah bekalan takwa" (maksud Al-Baqarah : 197 ) 

Perjalanan hidup manusia di dunia berakhir dengan kematian serta menempuh perjalanan hidup di akhirat, yang memerlukan bekalan yang banyak dan istimewa. "Wahai orang beriman! Bertakwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan-Nya dan meninggalkan larangan-Nya) dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang dia telah sediakan ( dari amal-amalnya) untuk hari esok ( hari akhirat ) dan (sekali lagi diingatkan): Bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi Pengetahuan-Nya akan segala yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu menjadi seperti orang yang telah melupakan (perintah) Allah, lalu Allah menjadikan mereka melupakan ( amal-amal yang baik untuk menyelamatkan) diri mereka . Mereka itulah orang yang fasik (derhaka)." (maksud al-Hasyr: 18-19) 

Takwa ialah istilah yang hanya ada dalam din Islam . Inilah tingkatan yang tertinggi martabat insan di sisi Allah . Ia  mampu diraih oleh setiap golongan tanpa mengia darjat dan kefahaman . Melalui ilmu dan harta, seseorang itu agak mudah mencapainya . Namun, kerana ilmu dan harta juga manusia mudah terjerumus ke lembah kemusnahan dan kehancuran, iaitu apabila tidak menjadikan takwa sebagai matlamat yang hendak dicapainya. 

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu sebagai bangsa bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan ( dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, ( bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mendalam PengetahuanNya ( akan keadaan dan amalan kamu ) . " (maksud al-Hujurat : 13 )

Semakin tinggi takwa seseorang, maka semakin mulialah setiap orang yang mengaku beriman, menilai diri masing-masing tentang sejauh manakah tingkat takwa yang ada . Lebih-lebih lagi setelah menerima nikmat yang banyak daripada Allah, takwa kepada-Nya adalah tanda syukur pada segala nikmat dari-Nya itu. 

Inilah juga yang menjadi matlamat pembentukan insan yang dirancang dan yang dilakukan, supaya mereka mampu meraih kejayaan di dunia dan di akhirat . Takwa adalah suatu yang abstrak dan Rasulullah SAW menunjukkan bahawa takwa itu di dalam hati.

Maka timbul persoalan tentang bagaimanakah kita hendak mengetahui kedudukan takwa kita ? 

Islam dalam hal ini ada menyediakan cara yang mudah mengetahui tingkatan takwa seseorang . Alat pengukur itu ialah ketaatan kepada Allah dan rasul-Nya . 

Ketaatan adalah tanda iman seseorang kepada Allah dan rasul-Nya, sekali gus merupakan petunjuk tentang ketakwaan seseorang. Allah menegaskan : "Sesungguhnya ucapan orang mukmin itu apabila dipanggil kepada Allah dan rasul-Nya dalam memutuskan urusan mereka, mereka berkata: "Kami dengar dan kami taat." Itulah orang yang beruntung . " (maksud an-Nuur : 51 ) 

Tunduk dan patuh pada ketentuan Allah dan rasul-Nya adalah sikap dan budaya hidup orang yang bertakwa . Ketaatan itu timbul secara fitrah,tanpa paksaan. Ia wujud dalam sanubarinya. 

Lahirnya ketaantan itu adalah tanpa ancaman dan tekanan dari mana-mana pihak . Apapun ketentuan Allah dan rasul-Nya, diterima dengan reda dan lapang dada . Orang yang bertakwa , bagaikan seseorang tentera yang siap menunaikan apa jua arahan yang diterimanya. Tiada bantahan . Tiada persoalan. Arahan dipatuhi dengan saksama.

"Maka, demi Rabb ( Tuhan ) mu, mereka itu tidak dikatakan beriman, sampai mereka menjadikan engkau (Muhammad) sebagai hakim (pemutus perkara) mereka, kemudian engkau tidak mendapati dalam hati mereka rasa keberatan atas keputusanmu, dan mereka menerimanya dengan penuh ketundukkan." (maksud an-Nissa' : 65 ) 

Maka, walaupun hebat penampilan pakaiannya,atau lancar bacaan al-Qurannya, bahkan sekalipun sudah bergelar haji atau ustaz, kalau kehidupan sehariannya tidak menggambarkan taat dan patuh kepada Allah dan rasul-Nya, seseorang itu tidak dikira sebagai orang yang bertakwa . 

Malah,mereka ini boleh dikatakan sebagai musang berbulu ayam kerana sikap dan tingkah laku mereka ini boleh merosakan Islam di mata manusia lain . Orang yang bertakwa , disebut sebagai golongan yang beruntung sesuai dengan hakikat kehidupan mereka yang berbuat sesuatu atau diam kerana Allah.

Maka, wajar pada hari manusia berkumpul seperti Jumaat , mereka diajak supaya bertakwa kepada Allah . Mereka diajak untuk menjawab persoalan tentang sejauh manakah takwa mereka kepada Allah . 

Apakah semua perintah dan suruhan-Nya telah dilaksanakan serta menerima ketentuan kudus tanpa rasa berat hati dan ragu-ragu ?

Apakah semua larangan-Nya telah kita tinggalkan tanpa sebarang persoalan ?

Betapa indahnya hidup orang yang beriman, apabila seluruh hidupnya untuk Allah. Ini sesuai dengan ucapannya dalam doa iftitah bahawa solatnya , ibadatnya , hidup dan matinya adalah kerana Allah . 

                                                                                        Dari surat khabar : Utusan Sarawak 
P/s : Maaf jika ada typo sikit .